Rohis bukan Teroris

Beberapa waktu lalu di Suralaya lagi heboh berita penangkapan teroris. Udah gitu di Tipi Metromini juga ada dialog dengan pakar yang katanya model perekrutan para teroris itu ada beberapa cara, salah satunya lewat organisasi ekstrakurikuler keagamaan di sekolah-sekolah atau yang biasa dikenal sebagai Rohis alias Kerohanian Islam. Jelas aja para mantan rohis pada teriak-teriak. Lha Rohis yg bikin mereka ngerti organisasi, deket sama agama kok dibilang tempat rekrutmen teroris.

Kebetulan hari itu yg nongkrong di Cafebisnis adalah si Alim, seorang mantan rohis juga yang dandanannya gak jauh-jauh amat dengan dandanan Om Bejo. Si Alim datang-datang udah pasang muka ditekuk sampai penyok.

“Kenapa Lim kok mukanya kusut gitu. Biasanya ceria ente. Muslim tuh musti ceria selalu lim. Kayak lagu rohis tuh:

Aku anak rohis..
Selalu optimis
Dengan gaya necis
Pasang wajah manis…” Om Bejo membuka diskusi sambil bernasyid dengan suaranya yang lebih mirip panci ditendang kucing.

“Ah ente bisa aja akh. Ane lagi puyeng nih, malah digodain”
“Ya.. puyeng kenapa. Cerita dong sama ane”
“Gini akhi, adik-adik di rohis tuh sekarang lagi dapat cobaan berat. Mereka dituduh sebagai sarang teroris. Kita yang dulu pernah aktif di rohis musti bantuin mereka”

Om Bejo ngelus-ngelus jenggotnya dan manggut-manggut.

“Hajar aje Bang! Nyok ane bantu kumpulin temen-temen. Kita demo aje ke kantor Metromini itu” tiba-tiba aja Jojon nyamber

Alim bingung, “Siapa tuh Om?”
“Ooo.. itu si Jojon, biasa nongkrong disini.”
“Iya bang Jojon. Kita juga rencana mau ngeluruk ke kantornya Metromini nuntut mereka minta maaf”
“Om Bejo, ane ini walau sekarang agak-agak metal, dulu juga mantan Rohis lho”
“O ya? Kok gak ada tanda-tandanya ya? hehehe”
“Yeee.. Om Bejo ngeremehin ane. Gini-gini udah hapal quran”
“Subhanallah.. beneran Jon? Hapal berapa juz Jon?”
“Hehehe… baru 3 surat sih Om wkwkwk”
“Huuuuuu…..”

Tiba-tiba ada SMS masuk ke HP-nya Alim.

“Wah, temen-temen rohis se kota Suralaya besok mau ngelurug ke kantor Metromini Om”
“Yah bagus, mustinya ya gitu. Jadi pemuda jangan cuma pinter tawuran and ngemis duit ke ortu aja. Kalau keyakinannya terusik juga harus berani membela”
“Yu, insyaaLlah ane dan temen-temen di mesjid akan backup dengan konsumsi dan juga proteksi barangkali ada provokator di aksi mereka”
“Ok, mudah2an aja semua aman dan lancar. Tujuan demo bukan bikin ribut, tapi untuk menyuarakan aspirasi.”

Saat ini umat Islam memang tengah diuji atau lebih tepatnya diprovokasi. Mereka ingin kita marah dan melakukan sebuah kesalahan yang akan menjadi alasan bagi mereka untuk menyerang kita.

Kejadian konspirasi 9-11 yang nyata-nyata hanya sandiwara telah membuat mereka sedikit sulit berkutik. Mereka butuh alasan lain untuk menyerang agama ini. Dan kita hanya perlu waspada dan bersiap siaga.

About Lutvi

Bukan Ustadz, bukan Dai apalagi Kyai. Juga bukan guru. Hanya sekedar santri miskin ilmu yang coba mengamalkan 1 ayat warisan dari para ulama. Saat ini diamanahi menjadi admin web WordPress Indonesia
This entry was posted in Catatan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *