Cafeblogger – Ajang Gaul Blogger Unggul

Cafeblogger… tertulis besar dengan warna merah dan tepian hitam tercetak di sebuah papan nama yang baru dipasang pagi itu. Om Bejo yang barusan pindah dari kota LuntangLantung memasang papan nama itu di cafe yang barusan beliau dirikan.

Dulu sih tempat itu cuma jadi ajang nongkrong anak-anak ABG yang ngobrolin macem-macem mulai agama, politik, duit bahkan cewek. Sekarang setelah lama kosong, om Bejo mengakuisi dan kemudian mendirikan sebuah cafe disana.

Om Bejo ini bukan ustadz, bukan juga kyai, tapi gayanya mirip habib. Jenggot menghias di dagu, selalu pake baju koko dan celana di atas mata kaki. Kalau cuma liat tampilan doang kita bisa anggap dia teroris yang sedang menyamar. Tapi coba deh ngobrol, gayanya gaul dan kocak abis. Njomplang banget dah.

Konon katanya om Bejo dulu tuh emang mantan teroris. Soalnya pernah menteror cewek sebelah rumah pas waktu masih bau kencur. Gimana gak menteror, wong ampir tiap hari Bejo dolan di rumah cewek itu minjem mainan. Udah gitu ingusnya meler menghiasi hidungnya. Si cewek mau ngusir juga sungkan takut dimarahin mamanya.

Sekarang om Bejo udah sukses, udah punya cafe gede. Gak ingusan lagi dan udah nikah juga. Bukan sama cewek tetangga rumahnya, tapi tetangga kampung.

Abis pasang papan nama, om Bejo pasang kertas pengumuman di depan cafe-nya.

Dibutuhkan Karyawan

Bukan Banci
Penampilan Lumayan
Umur kurang dari 25 tahun
Lulus SMA dan sederajat
Gaul dan Suka Ngaji

Gak lama datang si Panjul masuk Cafe. “Gan, cafe baru ya? Kok ane baru tahu sekarang”
“Ho-oh, baru buka. Tuh papan aja baru dipasang”
“Ooo… butuh karyawan ya?”
“Iya neh, mudah2an cepet dapet”
“Tenang gan, karyawannya udah dapet. Nih ane siap jadi karyawan”
“Suka ngaji gak lu?”
“Yeee.. ane hoby ngaji gan. Mulai kitab kuning sampe kitab ijo, mulai arab gundul sampe gondrong udah ane bacaaa” jelas Panjul panjang lebar luas tinggi.
“Wah… sip-sip… ya udah deh, ente jadi karyawan”
“Alhamdulillah… makasih gan. Ane doain agan saksesss”

Maka sejak hari itulah si Panjul jadi karyawannya Bejo. Berdua mereka jagain tuh cafe yang letaknya deket ama kampus gede di kota itu.

“Men… gile yee anak-anak jaman sekarang” kata si Jojon di pojokan Cafe.
“Knape Jon, udah ketemu orang gile berape?” jawab si Babas yang sama-sama orang betawinya.
“Auuu Bas, lha ini tadi motor ane kan mogok. Akhirnya terpakse naik angkot. Astaghfirullah.. tuh cewek2 ape kagak malu yee pake rok segitu, kaosnya ketat.”
“Yaah… namanye kota gede Jon. Ya gitu itu. Itu namanya fesyen. Gak gaul lu Jon”
“Ooo gitu yee? Jadi kalo mau gaul tuh pakai rok mini dan kaos ketat ye?”
“Hehehe… ya gitu deh Jon.”
“Lu berarti gak gaul Bas!”
“Lho kok gak gaul?”
“Lha ente kagak pake rok mini dan kaos ketat!”
“Whatss???”

About Lutvi

Bukan Ustadz, bukan Dai apalagi Kyai. Juga bukan guru. Hanya sekedar santri miskin ilmu yang coba mengamalkan 1 ayat warisan dari para ulama. Saat ini diamanahi menjadi admin web WordPress Indonesia
This entry was posted in Catatan. Bookmark the permalink.

One Response to Cafeblogger – Ajang Gaul Blogger Unggul

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *